Thursday, 14 April 2011

bible,kita, dan murtad politik

Aku tidak mempunyai segala sesuatu, senjata,kekuatan militer untuk menghalau perancis dari bumi vietnam.
tapi aku punya satu : kebencian
-Ho Chi Minh-

Hanya dengan menabur semangat kebencian dikalangan rakyat vietnam, Ho Chi Minh, berjaya mengusir dan membumi hangus pengaruh dan cengkaman imprealisme Perancis,dari bumi bergelora dan berdarah vietnam, belum lama ini. Quotation diatas sama sekali, berbeda dan tidak ada relevansi dengan judul bible kita dan murtad politik. Bible dalam bahasa inggeris, dalam bahasa malaysia, malaysia serba boleh, Injil, tiba-tiba menjadi isu politik, apabila ada pihak tertentu, yang barangkali ingin menjadi "pejuang melayu" tidak bersetuju kitab itu diterjemah dan berada dibumi malaysia, malaysia boleh. alasan "tolol" yang diberikan takut-takut kalau remaja melayu terpengaruh apabila membaca injil dan terus,minta dibaptisedkan menjadi manusia kristian

Isu injil dalam bahasa melayu,bukan lah satu isu besar, jika itulah alasannya .bukankah negara kita mempunyai undang-undang dan Perlembagaan Negara, yang memberi jaminan "kebebasan beragama" kepada semua kaum etnik, yang beruntung dan bertuah, secara sengaja atau tidak berada dibumi, yang terletak antara pulau singapura dan sempadan dengan Thailand,menurut seorang Mat Salleh, yang tidak mengetahui dimana "lokasi dan letaknya", negara tercinta malaysia

Berbicara mengenai injil, sewaktu kuliah dimedan,sumatera utara, Indonesia, aku sempat membeli injil barnabas terjemahan kedalam bahasa Indoneisa, pada waktu itu,tahun 1985, ianya dijual dengan harga rp10,000(bersamaan 18 ringgit malaysia),dipinjam kawan,tak dihantar, kini injil itu tidak ada dalam simpanan dan koleksi buku saya

yang menarik, didalam versus berapa, Nabi Isa dilaporkan pernah melakukan solat subuh,(dawn prayer) dan menurut perspekstif agamawan, Nabi Isa "telah mempraktiskan syariat" junjungan besar kita Nabi Muhamad s.a.w

dan ini bersamaan dengan kejadian pada akhir zaman, sebelum kiamat tiba, Nabi Isa akan turun kebumi, mengamalkan syariat Nabi Muhammad s.a.w

dalam konteks ini, jika pegangan agama seseorang itu kuat, tidak kira berapa umur mereka, mereka tidak akan secara tiba-tiba "mahu" menukar agama menjadi kristian,meskipun mereka telah banyak kali, "melahap" dan "meratah daging-daging ramah" Injil

hari ini, berapa ramai dikalangan remaja yang mengaku beragama Islam, baik perempuan atau lelaki, tidak terlepas pelajar ipta dan ipts, yang tidak pun "membaca terjemahan injil" mempraktiskan gaya hidup bebas, amalan hidup bebas, remaja-remaja barat ?

malah, media tempatan belum lama ini sempat melaporkan "berita ngeri", mengkaget dan mengejutkan, remaja perempuan,18 tahun , disatu kawasan tertentu dimana kajian itu dilakukan, mengakui  "pernah melakukan hubungan seks" secara suka sama suka. alasan sederhana yang berikan kerana "ingin mencuba buah terlarang"

berdasarkan kajian itu, mereka yang terlibat dan terbabit dalam aksi tidak puteh ini, sama sekali tidak pernah pun membaca Injil yang diterjemahkan kedalam bahasa melayu atau bahasa malaysia, aku tiba-tiba confused.

sewaktu kuliah di negara pancasila Indonesia, aku sempat membaca buku filsafat, penulisnya aku sudah lupa namanya,gist of the fact, beliau menulis, seseorang pengkaji agama,yang ingin mencari "kebenaran" sesebuah agama, perlu "melepaskan pegangan agamanya", menjadi manusia tidak "beragama seketika",barulah "kajian ilmiah" yang dilakukan untuk mencari kebenaran "satu-satu agama", tidak prejudis dan tidak "berat sebelah".
dan mempunyai "integrity", dan dapat diterima "semua pihak"

apakah "idea ini" dapat diterima oleh kita-kita, yang mengaku "beragama Islam"? yang jelas,idea ini, sama sekali akan ditolak,alasannya, "murtad agama", satu dosa besar, tidak sama dengan "murtad politik"

hari ini dinegara kita, negara serba boleh, malaysia boleh, ramai kalangan pemimpin politik,baik pembangkang maupun kerajaan, keluar parti, masuk parti,masuk parti keluar parti,tiba-tiba menjadi "murtad politik", tapi masih "kekal" menjadi wakil rakyat, masih kekal menjadi ahli parlimen", meskipun mereka telah melakukan "dosa politik","murtad politik" namun pada pandangan umum "murtad politik" bukanlah satu dosa besar(barangkali) justru "permainan politik"adalah suatu permainan yang menggaysik,menyeronokkan dan boleh membuat,seseorang ahli politik,menjadi kaya dalam sekelip mata, bukankah ?

Bukankah, pada akhirnya, politik adalah suatu permainan yang meletih dan melelahkan, bukankah ?
sekian untuk sementara titik

1 comment:

Mencari Kebenaran said...

Assalamualaikum wr...
Saudara Nik Mahadi yang saya hormati, selama ini saya mencari Injil Barnabas dalam terjemahan Bahasa Melayu atau Indonesia... Boleh tak Saudara Nik sarankan pada saya bagaimana saya nak dapatkan Injil Barnabas tersebut. Puas saya mencari di Malaysia tetapi tak jumpa.

Sangat2 berharap. Semoga Saudra Nik sentiasa di bawah limpahan rahmat Illahi...ameen ameen ya rabbil alameen

Post a Comment